Buatlah Semuanya Menjadi Menyenangkan

Jika Anda ingin memberi pelanggan dan prospek Anda sesuatu yang paling mereka inginkan, Anda harus terlebih dahulu mencari tahu apa itu. Itulah mengapa penting untuk memulai dengan serangkaian profil sejelas prospek dan pelanggan ideal Anda.

Profil pelanggan yang ideal membantu perusahaan atau pengelola merek mengetahui demografi dasar, ketakutan, keinginan, dan kebutuhan setiap segmen pasar. Ini penting untuk membangun basis loyalitas pelanggan.

Dengan membuat profil terperinci untuk setiap "tipe" pelanggan ideal, pengelola merek meletakkan dasar untuk lebih efektif menargetkan mereka yang lebih cocok secara alami untuk merek merek.

Blue Apron adalah penyedia jasa layanan pengiriman bahan baku dan resep yang membantu para “juru masak” termasuk ibu rumah tangga memasak makanan di rumah. Mereka yang membuatkan rencana menu yang akan dimasak pengguna jasanya dan belanja bahan-bahan yang dibutuhkan mereka yang akan memasak menu tersebut. Menyenangkan?

Bahan-bahan yang digunakan adalah yang segar-segar, bersumber secara lokal dalam jumlah yang sudah diukur sebelumnya. Pengirimannya dijamin cepat Jadi yang hanya dilakukan oleh “juru masak” hanyalah memasak dan menikmati menu yang diinginkan tersebut.

Blue Apron menggunakan konten untuk menciptakan kesan bahwa memasak adalah kegiatan yang mengasyikkan sebelum bahan-bahan dikirim ke pintu rumah pemesannya. Maksudnya, perusahaan membuat resep yang lebih eksotis bagi pelanggannya melebihi dari yang pelanggan yang biasa masak.

Untuk itu, sebelum resep dirilis, tim Blue Apron membuat artikel yang menyenangkan, selain tentang hidangan tadi, menjelaskan juga dari mana asalnya, teknik apa yang digunakan, dan tradisi apa yang biasa dilakukan orang  sekitarnya.

“Kami ingin orang memasak bukan karena kewajiban tapi memasak itu memang  menyenangkan. Jadi kami membekali mereka dengan pengetahuan di situs web kami — tak masalah apakah mereka tidak menggunakan layanan kami atau tidak,” kata wakil presiden pemasaran Rani Yadav. "Itu cara kami untuk membangun kepercayaan dan kesetiaan."

Melalui konten-konten tadi di website yang juga disebarkan melalui media sosial, Blue Apron seakan memberikan pengetahuan tentang menu yang akan pelanggan masak. Ketika pelanggan akhirnya memasak hidangan tertentu, mereka memiliki pengetahuan tentang kreasi mereka dan ingin memamerkannya.

Hingga saat ini, Blue Apron memiliki 1,8 juta penggemar di Facebook. Banyak di antara fansnya itu memamerkan hasil masakannya dengan bangga. "Keterlibatan di bidang sosial adalah hal yang paling mencengangkan," kata Rani. "Anda tidak dapat membeli orang untuk berkomentar dan berbicara tentang merek Anda dengan cinta dan antusiasme.”

Jadi, bagaimana hasilnya bila Blue Apron tidak menyebarluaskan cerita-ceritanya melalui website dan media sosial? Akankah Blue Apron menjadi dikenal ibu-ibu rumah tangga. Hal yang sama berlaku untuk bisnis Anda. Jadi, Anda memiliki produk keren, bila tidak dikomunikasikan sekarang, bagaimana orang akan mengetahuinya?

Begitulah strategi bagaimana Blue Apron membangun dan memberdayakan komunitas mereka. Adanya komunitas memungkinkan mereka saling berinteraksi dan berrukar informasi. Ini berbeda dengan komunitas di dunia nyata. Di dunia nyata, orang-orang itu tidak akan pernah berbicara satu sama lain. Tetapi, di saluran media sosial, mereka berbagi kiat tentang memasak.

Bagi siapa pun yang belum terbiasa, Airbnb adalah pasar online tempat pemilik rumah dapat menawarkan properti mereka, atau sebagian darinya, untuk disewakan. Wisatawan kemudian menggunakan aplikasi dan situs Airbnb untuk memesan penginapan mereka. Itulah gagasan umum.

Padahal, hidup mati Airbnb 100% tergantung pada pelanggan. Bagaimana tidak? Tanpa pelanggan, tidak ada produk. Jadi, bagi Airbnb, pelanggan - baik tuan rumah maupun tamu - adalah sebuah merek. Situs tersebut mengkover lebih dari sekedar pemilik rumah pribadi. Banyak juga hotel yang menawarkan kamar untuk disewa melalui situs juga. Tanpa aplikasi atau situs Airbnb, Anda tidak akan menemukan tempat untuk menginap.

Airbnb menyediakan ruang bagi tuan rumah untuk menawarkan pengalaman, serta tempat makan yang mereka miliki. Pengalaman membuat orang menceritakan kisah tentang lokasi yang mereka kunjungi. Berselancar di Australia atau Hawaii, konser di New Orleans atau Paris, atau kegiatan hijau di seluruh dunia adalah kisah yang sedang beraksi. Layanan yang ditawarkan mungkin telah diperluas, tetapi tetap saja, pelanggan yang menjadi merek.

Airbnb tidak memiliki atau mengelola properti itu sendiri. Mereka hanya menyediakan forum bagi pelanggan untuk mempromosikan dan memesan properti, makanan, dan banyak lagi. Sebagian besar perusahaan masih memiliki produk, meskipun tidak ada yang membeli, tetapi tidak Airbnb.

Airbnb tahu ini, dan alih-alih menceritakan kisah perusahaan, mereka lebih sukan membuat pelanggannya yang menceritakan kisah mereka sendiri. Ini sangat penting bagi Airbnb sehingga mereka memiliki seluruh bagian website dan aplikasi yang didedikasikan untuk  "Stories from the Airbnb Community."

Perubahan nama dan kampanye situs Belong Anywhere menggunakan gambar dan film pendek untuk memberikan gambaran tentang kehidupan para tuan rumah Airbnb dan seperti apa seorang tamu mungkin ingin tinggal bersama mereka. Itu memindahkan merek dari bisnis rumah dan kamar ke bisnis rumah dan pengalaman menikmati tempat dengan suasana lokal. Cerita dulu dan itulah kuncinya.

Perusahaan menggunakan pendekatan "Belong Anywhere" untuk mengumpulkan lebih dari $ 1 juta yang sidumbangkan untuk para pengungsi melalui AS untuk UNHCR. Memposisikan pelanggan di pusat merek - sebagai akibatnya, membiarkan pelanggan menjadi merek – adalah penting bagi filosofi Airbnb.

Teknik ini berfungsi untuk Airbnb bukan hanya karena membantu konsumen membangun afiliasi dengan merek Airbnb, tetapi karena membantu konsumen mengatasi salah satu titik sakit terbesar dalam menggunakan layanan seperti ini: siapa orang yang akan tinggal bersama saya, dan akan seperti apa pengalaman itu? Cerita memberikan jawabannya.

Dapat dimengerti bahwa pertama kali Airbnb-ers mungkin merasa sedikit cemas akan prospek tinggal di rumah orang asing. Tetapi dengan menampilkan artikel, video, dan pencitraan untuk menunjukkan bahwa tuan rumah Airbnb adalah orang-orang normal dan menarik, adalah sesuatu yang mempersuasi.

Seperti halnya orang-orang yang tinggal bersama mereka, membantu menenangkan pikiran calon tamu, dan bahkan dapat membantu menghidupkan kegembiraan tentang prospek. menikmati pengalaman perjalanan yang lebih "asli" dengan merek Airbnb adalah sesuatu yang luar biasa. Itu bisa dilakukan melalui media sosial.

Saluran YouTube mereka memiliki lebih dari 167.000 pelanggan dan sering diperbarui dengan cerita, ulasan, dan profil baru. Satu video seperti itu di tahun 2015 mengungkapkan bahwa 550.000 orang tinggal di properti Airbnb untuk Malam Tahun Baru, di lebih dari 20.000 kota. Bulan lainnya yang baru saja mengundang Anda untuk mengalami marbling kertas di Inggris.

Akhirnya, mereka baru-baru ini meluncurkan majalah cetak kuno yang bagus bernama Airbnbmag yang memungkinkan pelanggan untuk "melihat dunia melalui lensa lokal." Airbnb benar-benar dibangun di atas kekuatan mendongeng.

Ini adalah praktik umum bagi situs web untuk "menjual" pengunjung mereka di setiap kesempatan — tetapi seperti yang diilustrasikan oleh kisah khusus ini, itu bukanlah strategi terbaik dalam hal konten. Blue Apron mampu mengidentifikasi kebutuhan sebenarnya di antara audiens mereka — kiat dan informasi memasak — dan memberikan informasi itu dengan cara non-penjualan yang memupuk berbagi dan percakapan.

“Semua yang kami lakukan adalah untuk membuat memasak menjadi menyenangkan dan mudah bagi koki rumahan kami,” kata seorang eksekutif Blue Apron. Dengan menggunakan lensa itu untuk mengembangkan konten, fitur produk, dan resep, Blue Apron menciptakan pengalaman yang diinginkan pelanggannya sehingga menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari mereka, dan mereka tetap bersama mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)