Begini Protokol The New Normal Saat Mal-mal di Bangkok Buka Kembali

Pembukaan kembali mal-mal tersebut disertai dengan bebarapa protocol. Pengunjung dilarang berkerumun di eskalator, petugas selaku mengingatkanpara pengunjung untuk mematuhi prosedur masuk ke mal, mencuci tangan dengan gel dari banyak dispenser yang tersedia. Demikian pula saat mereka keluar mal. Pengunjung juga harus menggunakan smartphone mereka untuk mendaftar secara elektronik ketika memasuki dan meninggalkan mal. Garis-garis penanda jarak juga dibuat. Partisi kaca dibuat di tempat-tempat makan.

Pembelanja Thailand kemarin Minggu (17 Mei), berbondong-bondong mendatangi mal-mal dan usat perbelanjaan lainnya. Mereka kembali menikmati oasis pusat perbelanjaan ber-AC mereka.

Ini adalah hari pertama dibukanya pusat-pusat perbelanjaan di Thailand setelah pemerintah melonggarkan aturan pembatasan secara bertahap untuk menghidupkan kembali ekonomi yang sempat turun akibat pandemic virus coronavirus

Ratusan pelanggan bermasker melewati pemeriksaan suhu, tempat-tempat desinfeksi dan mengambil foto mereka sebelum diizinkan masuk ke mal mewah di Bangkok.

Pusat perbelanjaan di pusat kota utama, Central World, mengkampanyekan "the new normal" melalui poster dan video yang disebarkan kepada warga Bangkok dan kota-kota lainnya di Thailand. Layar pada eksterior mal terpapang neo sign bertulisan “Kami telah buka.”

Pemerintah Thaland mengizinkan pembukaan kembali pusat-pusat perbelanjaan setelah angka infeksi virus corona di Thailand melambat menjadi hanya satu dijit dalam beberapa pekan terakhir.

Pihak berwenang mengumumkan tiga kasus baru pada Minggu kemarin dengan jumlah total lebih dari 3.000. Mal-mal telah ditutup sejak Maret sebagai langkah untuk memerangi penyebaran virus.

Pembukaan kembali mal-mal tersebut disertai dengan bebarapa protocol. Pengunjung dilarang  berkerumun di eskalator, karena orang harus menjaga jarak dua langkah dari yang ada di depan mereka.

Petugas selaku mengingatkanpara pengunjung untuk mematuhi prosedur masuk ke mal. Keluarga-keluarga yang berbelanja atau berkeliling menyusuri jalan, sesekali berhenti untuk mencuci tangan dengan gel dari banyak dispenser yang tersedia.

Demikian pula saat mereka keluar mal. Mereka membersihkan tangan mereka dengan hand sanitizer.  Ini membantu mereka agar bisa rileks. "Kita masih harus berhati-hati ketika keluar dan tidak membiarkan semua langkah pelonggaran ini membuat kita melupakan segalanya," kata salah seorang pengunjung mal, Jariya Seriyothinl, kepada AFP.

Pengunjung juga harus menggunakan smartphone mereka untuk mendaftar secara elektronik ketika memasuki dan meninggalkan mal, dan saat memasuki dan meninggalkan toko-toko tenant di dalam mal. Garis-garis penanda jarak  dibuat di luar toko-toko merek mewah di mal Siam Paragon misalnya.

Jika seseorang kemudian jatuh sakit, data yang disimpan ini akan digunakan untuk melacak dan menghubungi siapa pun yang mungkin telah berhubungan dengan mereka di mal. Aplikasi penelusuran kontak ini telah diadopsi di banyak negara.

Langkah ini sempat ditentang para pendukung privasi. Tetapi pemerintah Thailand mengatakan data itu akan digunakan hanya untuk tujuan kesehatan masyarakat.

Salah seorang pembelanja, Taewich Penpattakul,  mengatakan bahwa dia "tidak benar-benar khawatir" tentang tertular COVID-19 karena beban kasus Thailand yang rendah. "Secara mental, saya merasa lebih baik karena semua mal sekarang dibuka," kata pria berusia 23 tahun itu kepada AFP.

Para pelanggan dan bisnis disarankan untuk mematuhi batasan, yang meliputi batasan jumlah orang yang diizinkan di ruang ritel dan larangan menjual alkohol di restoran. Bioskop, bagaimanapun, tetap ditutup.

Pusat makanan - seringkali merupakan bagian paling populer dari pusat perbelanjaan Thailand – langsung penuh dan sebuah robot keliling berkeliling untuk memantau suhu orang.

Meja-meja restoran diberi pembatas plastik yang dibentuk untuk menjaga agar jarak sosial dipatuhi, sementara satu restoran menempatkan dinosaurus di seberang pelanggan untuk menunjukkan tempat itu – kursi depan mejanya -- tidak akan digunakan.

Pemerintah juga mendesak pengecer dan pembeli untuk check-in di platform digital ketika memasuki mal - ini akan mengirim pesan jika ditemukan kasus virus corona di toko tertentu.

"Kami harus menunggu sampai beberapa minggu untuk melihat apakah ini ide yang bagus dan jika mereka (pemerintah) masih dapat mengendalikan COVID-19," kata Jason Noel, 25, seorang petugas yang sedang mengamati beberapa pembelian.

Pusat-pusat perbelanjaan - bersama dengan ruang publik lainnya seperti stadion, gimnasium dan taman - diperintahkan untuk ditutup pada pertengahan Maret ketika Thailand memasuki keadaan darurat untuk mengekang penyebaran infeksi.

Pengecer merasakan kemerosotan sejak Januari ketika sebuah malaise ekonomi. Perekonomiannya diperkirakan berkontraksi lebih dari 6 persen - penurunan paling tajam sejak krisis 1997.

Meski beberapa pusat perbelanjaan dibuka, Thailand pada hari Sabtu memperpanjang larangan penerbangan internasional masuk hingga 30 Juni.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)