Mempromosikan Gaya Hidup Sehat Melalui Konsep “Pengurangan Resiko”

MIX.co.id - Mulai Oktober 2022 mendatang, pemerintah Inggris akan membatasi promosi makanan dan minuman kategori High in Fat Sugar Salt (HFSS). Langkah ini sebagai upaya keseriusan pemerintah Inggris dalam mempromosikan gaya hidup sehat sekaligus meningkatkan kesehatan masyarakat dengan mengurangi bahaya (harm reduction) pola konsumsi yang beresiko bagi warganya.

Upaya ini cukup dimaklumi, mengingat obesitas menjadi salah satu momok terbesar bagi kesehatan publik di Inggris. Mengacu pada data National Health Service (NHS), 63% orang dewasa di Inggris mengalami obesitas. Obesitas ini juga menjadi salah satu penyebab sepertiga pelajar di negara tersebut putus sekolah. Bahkan, setiap tahun, NHS harus menanggung beban 6 miliar Poundsterling untuk menangani penyakit yang terkait dengan obesitas.

Dalam mengimplementasikan kebijakan tersebut, rencananya pemerintah Inggris akan melarang produk HFSS dipromosikan dengan cara seperti “buy one get one free” dan dipromosikan pada tempat-tempat strategis di toko ritel maupun pusat perbelanjaan. Tak hanya itu, minuman bergula tinggi juga dilarang dijual dengan skema bebas isi ulang (free refill).

Dikatakan Menteri Kesehatan Inggris Jo Churcill, “Pandemi Covid-19 telah membawa kita untuk lebih memperhatikan kelebihan berat badan, mengingat obesitas sangat berpengaruh buruk terhadap kesehatan. Kami ingin setiap orang lebih sering mengonsumsi makanan yang lebih sehat. Kebijakan ini akan membantu supermarket lebih fokus mempromosikan pilihan makanan yang lebih sehat.”

Konsep pengurangan bahaya atau pengurangan resiko ini sebenarnya bukan pendekatan baru. Merujuk National Center for Biotechnology Information (NCBI), pengurangan bahaya merupakan upaya untuk mengurangi risiko dari kebiasaan tertentu yang memiliki dampak negatif. Tujuannya, agar dampak negatif dari kebiasaan tersebut dapat berkurang. Dibandingkan melarang peredaran produk atau aktivitas berbahaya, pendekatan ini lebih berfokus pada pengurangan bahaya yang mungkin timbul.

Dinilai efektif, konsep pengurangan bahaya seperti ini mulai banyak diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari yang tidak terbatas pada urusan kesehatan saja. Contohnya, terkait Penggunaan Masker. Di tengah pandemi Covid-19, masker merupakan benda wajib yang telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. Menggunakan masker mengurangi resiko paparan virus maupun bakteri yang tersebar di udara. Selain itu, masker juga dapat membantu mengurangi bahaya pemaparan virus kepada orang lain. Kendati demikian, penggunaan masker harus diikuti dengan sederet langkah sanitasi lain, seperti cuci tangan dan menjaga jarak agar efektivitas pencegahannya semakin tinggi.

Contoh berikutnya adalah Sabuk Pengaman. Menggunakan sabuk pengaman ketika berkendara dalam mobil merupakan salah satu contoh pengurangan bahaya yang kerap dijumpai pada kehidupan sehari-hari. Sabuk pengaman pertama kali diperkenalkan oleh seorang insinyur Inggris bernama George Cayley pada tahun 1800-an untuk digunakan para pilot. Penemuan ini berangkat dari upaya para insinyur mengurangi resiko yang mungkin timbul bagi pilot ketika sedang mengoperasikan pesawat. Seiring waktu berjalan, sabuk pengaman mulai digunakan pula pada mobil sebagai upaya mengurangi bahaya jika sampai terjadi kecelakaan lalu lintas. Serupa dengan sabuk pengaman, mengenakan helm ketika menaiki sepeda motor juga merupakan bentuk aplikasi pengurangan bahaya.

Contoh lainnya adalah Produk Tembakau Alternatif. Selama ini, rokok mengandung TAR dan ribuan zat berbahaya yang dapat mengakibatkan berbagai penyakit. TAR dan zat-zat berbahaya itu terkandung dalam asap yang dihasilkan dari proses pembakaran saat rokok dikonsumsi. Namun, rokok sendiri juga mengandung nikotin sebagai zat adiktif yang menyebabkan berhenti merokok sulit dilakukan.

Melihat kesadaran masyarakat yang makin tinggi terhadap kesehatan, industri tembakau pun turut menerapkan konsep pengurangan bahaya untuk menciptakan produk tembakau alternatif, seperti produk tembakau yang dipanaskan, rokok elektrik, maupun snus. Alasannya, produk tembakau alternatif tersebut tidak dibakar seperti rokok, melainkan dipanaskan atau ditempelkan di mulut, sehingga tidak menghasilkan asap yang berbahaya seperti rokok. Contoh, produk tembakau yang dipanaskan menghasilkan uap yang tidak mengganggu kualitas udara di sekitar pengguna.

Menurut Public Health England, produk tembakau alternatif memiliki risiko kesehatan yang lebih rendah hingga 90-95% dibandingkan rokok sehingga dapat digunakan sebagai alternatif bagi perokok dewasa untuk mengurangi risiko dari kebiasaan merokok mereka. “Orang merokok untuk mendapatkan nikotin, tetapi meninggal karena TAR,” uajr Michael Russel, pencetus konsep pengurangan bahaya pada rokok.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)