Millennial Membunuh Produk-Produk Ini, Tetapi Pandemi Membangkitkannya Lagi

Generasi milenium menghindari keju Amerika, karena terlalu banyak proses yang terlibat — dan mungkin warnanya terlalu oranye. Mereka berhenti menggunakan serbet karena, dalam keadaan darurat, handuk kertas (kertas tissue) lebih praktis dan nyaman. Olahraga golf cocok untuk orang tua, tetapi tidak cukup keren untuk menarik minat generasi muda. Tetapi coronavirus mengubah perilaku konsumen itu.

Generasi millineum selektif dalam preferensi merek dan produk mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, kelompok itu telah dipersalahkan karena "membunuh" berbagai barang dan jasa karena mereka tidak menyukainya.

Seperti yang ditulis adage.com, 20 Mei 2020 lalu, milenium menghindar dari keju Amerika, karena terlalu banyak proses yang terlibat — dan mungkin warnanya terlalu oranye. Mereka berhenti menggunakan serbet karena, dalam keadaan darurat, handuk kertas (kertas tissue) lebih nyaman. Sementara olahraga golf baik-baik saja untuk orang tua yang lebih tua tetapi tidak cukup keren untuk menarik minat generasi muda.

Tetapi coronavirus mengubah perilaku konsumen, mengubah keputusan pembelian, yang mengarah pada kebangkitan dalam kategori tersebut. Perubahan itu didorong oleh berbagai faktor, termasuk harga, ketersediaan, dan daya tahan.

Konsumen yang melakukan perjalanan lebih sedikit ke toko kelontong membutuhkan makanan dengan masa simpan yang lebih lama, misalnya. “Mereka juga tidak ingin dilumpuhkan oleh keterbatasan pilihanan,” kata Greg Portell, lead partner in the global consumer practice of Kearney, sebuah perusahaan konultan manajemen.

Penyederhanaan perspektif konsumen itulah yang membuat beberapa kategori produk yang sebelumnya ditinggalkan millennial atau penjualannya turun, bangkit kembali. Situasi lebih banyak bekerja di rumah membuat konsumen berusaha menyederhanakan hidup mereka di rumah dan itu mengarah ke pilihan kategori.

Berikut adalah item dan kategori yang dihidupkan kembali selama pandemi:

Serbet

Handuk kertas serba guna telah menjadi pendamping makan pilihan bagi generasi muda. Tetapi sekarang, dengan lebih banyak konsumen yang memasak di rumah — dan dalam beberapa kasus, mencoba membawa tingkat kemewahan ekstra ke meja makan — serbet cenderung naik.

Menurut data Nielsen, penjualan serbet naik lebih dari 43 persen dalam 9  minggu berakhir hingga 2 Mei, dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya. Vanity Fair sedang menuai dari fenomena ini. "Karena konsumen menghabiskan lebih banyak waktu di rumah memasak makanan untuk keluarga mereka, kategori serbet, termasuk merek Vanity Fair Napkin, mengalami peningkatan pembeli dan penjualan,” kata Katie Kolesky, direktur senior Vanity Fair.

American cheese

Pada musim barbecue lalu, keju Amerika telah menjadi makanan panas selama beberapa minggu. Tidak seperti keju yang lebih langka, versi Amerika — sering kali dibungkus dengan irisan tunggal — dan  bertahan hingga musim panas. Menurut data Nielsen, selama 10 minggu yang berakhir 9 Mei, penjualan keju Amerika naik lebih dari 47 persen.

Kraft Heinz menjual produk termasuk irisan keju Amerika Kraft Single dan Velveeta. Produk ini banyak dibeli orang karena dengan keju tersebut mereka bisa memasak makanan yang lebih nyaman seperti sandwich keju panggang dan makaroni dan keju (tentu saja itu juga menjualnya).

"Saya pikir di saat ketidakpastian konsumen beralih ke merek yang mereka percayai," CEO Kraft Miguel Patricio. Dia mengatakan bahwa saat ini, keingingan konsumen bereksperimen dengan merek baru turun. "Merek kami mewakili kenyamanan dan saya pikir konsumen akan kembali ke merek besar," kata Patricio.

Golf

Golf tidak pernah menjadi olahraga pilihan bagi generasi muda. Itu sebabnya dalam beberapa tahun terakhir mengalami penurunan. Kenapa? Golf bertentangan nilai-nilai dan preferensi kaum millennial. “Peraturannya terlalu rumit, membutuhkan waktu yang terlalu lama, dan golf tidak dikenal karena kelestarian lingkungannya,” kata Matt Powell, VP and senior industry advisor of sports at NPD Group.

Tapi sekarang, golf sedang naik-turun. Tren yang dimulai tahun lalu ketika semakin banyak boomer pensiun dan mencoba olahraga, dan itu terus berlanjut selama pandemi. Golf adalah salah satu olahraga tanpa kontak dan satu dari sedikit cabang olahraga yang sebagian besar terbuka untuk bisnis selama penguncian.

Pada bulan Maret, penjualan jaring dan layar latihan golf meningkat 144 persen; swinging and putting mats naik 138 persen dibandingkan tahun lalu. “Orang benar-benar ingin keluar dan melakukan hal-hal dan kita bisa melihat golf lepas landas dengan sangat cepat,” kata Powell.

Sereal

Generasi millenial dan yang lainnya tidak menghabiskan banyak waktu untuk sarapan di rumah sebelum pandemi; akibatnya penjualan sereal sangat terpukul. Generasi yang lebih muda tertarik pada makanan yang tersedia saat ini atau pilihan yang lebih trendi seperti roti alpukat dan smoothie bayam, dua makanan yang berkontribusi terhadap penurunan sereal.

Tapi sekarang, dengan lebih banyak anak di rumah dan membutuhkan makanan mudah yang bisa mereka buat sendiri, kategori ini sedang naik daun. “Sereal mudah disiapkan; Anda dapat memberi tahu anak Anda untuk mendapatkan semangkuk sereal,” kata Kearney's Portell. "Ini lebih mudah daripada membuat telur orak, dan tentu saja lebih mudah daripada membuat souffle."

Data Nielsen menunjukkan bahwa penjualan sereal sarapan naik 35 persen untuk pekan yang berakhir 25 April, dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya. Untuk dua bulan yang berakhir 25 April, sereal naik 34 persen.

Bir

Sampai tahun lalu, penjualan bir merosot terus. Generasi millennial menganggap minuman kurang trendy. Tapi sekarang, penjualannya naik kembali. Data Mantel 1010 menunjukkan banyak konsumen yang memesan pengiriman minuman beralkohol.

Pada bulan Maret dan April 2020, penjualan bir online naik lebih dari 100 persen. Plus, karena mereka ingin melakukan lebih sedikit perjalanan ke toko kelontong, pembeli membeli dalam jumlah besar. Ini  berarti lebih banyak merek-merek seperti Budweiser dan Coors, yang penjualannya naik kembali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Sign In

Get the most out of SWA by signing in to your account

(close)

Register

Have an account? Sign In
(close)